Terjebak dalam Angan

Namaku Desyantri, menurut teman-teman aku mempunyai wajah cantik, alis mata tipis dengan mata indah dan jernih yang dilindungi oleh bulu lentik, hidung tergolong mancung dan bagus, bibir tipis, mungil merah alami serasi dengan bentuk wajah. Kulit kuning langsat mulus dan terawat.

 

Sejak dua bulan yang lalu, aku tinggal bersama keluarga Om Benny yang masih saudara sepupu Mama, karena orang tuaku pindah tugas ke luar negeri untuk jangka 2 tahun. Usia aku 16 tahun, aku mempunyai tinggi 157 cm, dengan berat sekitar 40 kg, yah kadang sifatku memang kekanakan.

Om Benny dan istrinya Tante Tina punya seorang anak laki-laki, Didit yang berusia 4 tahun. Mereka tidak punya pembantu, setiap hari anaknya dibawa dan di titipkan pada kelompok bermain yang terletak di dekat tempat kerja Tante Tina. Tante Tina sendiri adalah seorang wanita yang manis dan tampak lesung pipitnya ketika tersenyum, badannya masih langsing walaupun sudah punya anak. Sedangkan Om Benny berumur kira-kira 35 tahun, berkulit coklat dan ganteng, sangat menyayangi keluarganya. Meraka adalah keluarga yang harmonis. Aku merasa betah tinggal di rumah mereka, karena telah di anggap sebagai keluarga sendiri.

Om Benny mempunyai sebuah rumah mungil dengan tiga buah kamar, Aku menempati kamar paling depan dan menghadap ke jalan, suasananya nikmat. Om Benny dan istrinya menempati ruang tengah yang mempunyai kamar mandi sendiri, ada juga sebuah pintu yang menghubungkan ke kamar belakang di mana Didit biasa tidur. Ruang tamu dan ruang keluarganya cukup besar. Aku biasa menggunakan kamar mandi yang terletak di belakang dekat dapur. Bila hari libur mereka jalan-jalan dan rekreasi bersama, Aku selalu diajak, suasananya menjadi semakin menyenangkan.

Suatu malam, tidak sengaja aku terbangun mendengar suara rintihan dan dengusan nafas yang memburu dari kamar sebelah, suara itu makin lama makin keras. Aku melihat ke arah lubang angin di atas meja belajar, lampu di kamar sebelah masih kelihatan terang. Hatiku diliputi rasa penasaran, pelan-pelan aku bangun dan mematikan lampu kamar, dengan hati-hati mengendap naik di atas meja belajar, aku agak membungkuk untuk bisa melihat ke kamar sebelah melalui lubang yang cukup besar. Aku kaget melihat adegan yang terjadi di kamar sebelah, sampai hampir jatuh, tapi untung cepat sadar. Aku melihat Om Benny sedang bergumul dengan istrinya tanpa mengenakan selembar pakaian. Semula aku ingin mengurungkan niat untuk melihat perbuatan mereka, karena rasa ingin tahuku besar dan merasa penasaran, aku kembali mengintip mereka.

Aku tidak tahu apa yang mereka lakukan, tapi aku mulai tertegun saat Om Benny bertumpu dengan lututnya yang kebetulan menghadap ke arahku, aku semakin tegang dan terbelalak melihat titit Om Benny berdiri tegang dan besar di antara kedua pahanya, sebelumnya aku tidak pernah melihatnya, sangat berbeda dengan kepunyaan Didit yang masih kecil, tengkukku mulai merinding, badanku terasa panas, tapi mataku masih terus menatapnya.

Om Benny mulai berada di atas badan Tante Tina dengan burung yang masih tegak berdiri. Sambil bertumpu pada lutut dan sikunya bibir mereka saling melumat, mencium, dan kadang menjelajahi seluruh tubuh. ” Kak.., ahh.., terus ssts.., ahh.., Uhh”, Tante Tina merintih-rintih seperti kenikmatan. Aku semakin tegang dan mulai panas dingin melihatnya, “Kak.., ahh, terus ssts.., ahh.., uhh.., aah”.

Aku yang melihat adegen itu, tanpa sadar mulai memegang dan mengelus elus tetekku sendiri, merasa nikmat, tapi tidak berani bersuara. vaginaku terasa membasah, aku baru sadar kalau berahiku mulai bangkit.

Tante Tina membimbing burung itu ke vaginanya, dan terlihat masuk, “Uhh.., aahh”, tapi Benny malah memainkan ujung burungnya keluar masuk lubang vaginanya, “Ooohh Kak masukkan, aahh”, terdengar rintih kenikmatan, “Aduuhh.., aahh”, tangannya mencengkeram bahu Om Benny. Kemudian burungnya masuk lagi, “Ahh.., Ohh”, dan Tante Tina mulai menggelinjang dan mengimbangi gerakannya sambil mendekap pinggangnya, ” Mas.., ahh, terus Mas.., ahh.., Uhh”, burungnya terus menghunjam semakin dalam. Ditarik lagi, “Aahh” dan masuk lagi, “Mas.., ahh, terus Mas.., ahh.., Uhh”. vaginaku sendiri makin basah dan terasa geli. Sampai suatu badannya bergeter getar dan mengejang, dan “Aahh.., oohh.., aahh” Tante Tina terkulai dengan senyumnya, di susul dengan lenguhan panjang Om Benny. Kemudian mereka rebah telentang kecapaian.

Melihat adegen itu kepalaku berdenyut, aku berusaha turun pelan-pelan dari atas meja. Semalaman aku tidak bisa tidur membayangkan adegan yang baru kulihat. Aku bayangkan sedang bergumul dengan Om Benny yang mencumbu dan memberikan kenikmatan. Menjelang pagi aku baru bisa tidur karena kelelahan.

Hari-hari berikutnya bila sedang melamun aku selalu membayangkan sosok Om Benny yang atletis itu mencumbuku, kadang aku membandingkan dengan teman-teman laki-lakiku, tapi tak ada satupun sosok temanku yang mampu menggantikan sosok Om Benny. Beberapa malam aku selalu menantikan suara-suara dari kamar sebelah, dan tidak pernah melewatkan kesempatan untuk melihat adegan yang sedang berlangsung, seperti ketagihan fantasiku melayang membayangkan diriku yang melakukan hal itu.

Aku mulai sering mencuri pandang untuk menatap dan menelusuri tubuh Om Benny dari ujung kepala sampai ujung kaki, tapi tidak berani memperlihatkannya secara langsung, karena takut Tante Tina mengetahui perbuatanku. Aku sangat penasaran terhadap benda yang selalu menonjol di balik celana laki-laki itu, rasanya benar-benar ingin melihatnya dari dekat, bukan samar-samar seperti saat mengintip. Hubungan mereka masih terasa harmonis seperti biasanya.

Pagi itu hari Minggu tanggal 16 Juli 2000, Om Benny mengantarkan istri dan anaknya ke Bandara, mengejar penerbangan pertama ke Surabaya, untuk menjenguk ayah Tante Tina yang sedang sakit, sesuai rencana yang mereka bicarakan sejak beberapa hari yang lalu. Tante Tina tidak akan lama di Surabaya, esok harinya sudah kembali ke Jakarta.

Aku bangun agak siang hari itu, malas bangun karena sendirian di rumah. Dengan mata yang masih mengantuk aku mengambil handuk dan bergegas ke kamar mandi, mumpung rumah sepi aku ingin melulur tubuhku. Setelah menggantungkan handuk, aku mulai membuka baju tidur melalui kepala, selintas terlihat tetekku menonjol kencang di atas dada yang tidak tertutup Bra. Sejenak aku melihat ke arah tonjolan itu. Aku merasa bangga mempunyai buah dada yang indah, putingnya masih kecil dan berwarna coklat kemerahan, selenak aku melamun, alangkah senangnya seandainya Om Benny mengelus kagum tetekku, kemudian kutarik celana dalam putih itu perlahan melalui pahaku yang mulus dan betis yang indah. Saat berdiri terlihat bulu-bulu lembut kemerahan tumbuh menghiasi perut bagian bawah, bulu-bulu itu belum begitu lebat, karena masih ada bulu-bulu kecil yang sedang tumbuh.

Rambutku yang berpotongan pendek itu kututup dengan plastik penutup kepala, baru dikeramas kemarin sore, takut basah. Terasa segar saat air yang sejuk itu mengguyur badanku berkali-kali, aku kemudian mulai menggosok sekujur tubuh dengan perlahan sehingga yakin benar-benar bersih. Kukagumi sendiri lekuk-lekuk tubuh yang indah itu, aku bangga dengan bentuk tubuh yang kumiliki, sambil terus melulur, kadang membayangkannya tangan Om Benny menelusuri tubuhku.

Selesai lulur aku membilasnya dengan sabun mandi yang beraroma wangi, sampai tubuhku menjadi begitu halus dan wangi. Saat akan selesai aku mendengar bunyi telepon berdering, buru-buru kubasuh badan hingga bersih. Telepon terus berdering, Aku buru-buru menarik handuk, sampai baju tidurku jatuh dan basah, setelah melilitkan handuk seadanya ke tubuhku yang masih basah, aku keluar dari kamar mandi, tidak ada orang pikirku. Aku akan menuju telepon di ruang tamu, tapi baru ingat kalau hanya mengenakan handuk, malu bila saat mengangkat telepon ada orang yang melihat dari arah jalan, maka aku buru-buru masuk ke kamar Om Benny, pintu kamar kubuka dan terlihat kamar itu kosong, aku masuk, menutup dan mengunci pintu itu sendiri, lalu menuju ke arah telepon di samping ranjang.

“Hallo!”, aku membungkuk sehingga tak terasa pantatku tersingkap, mencoba menjawab telepon itu, tapi keburu terputus. Kututup lagi telepon itu. Pantatku kembali terlihat. ” Ahh!”, aku tekejut saat membalikkan badan, tak disangka Om Benny sudah pulang dan berdiri di belakangku hanya menggunakan celana dalam keluar dari kamar mandi yang ada dalam kamarnya, badanku sampai gemetar karena kagetnya, sekaligus terpesona melihat tubuh Om Benny yang bagus, dada bidang itu seolah-olah seperti magnit yang menarik diriku, membuatku hanya berdiri mematung, aku tak kuasa melihat tatapan Om Benny, aku menunduk, tapi aku semakin terkejut saat melihat benda di balik celana itu bergerak makin besar, entahlah aku menjadi terpesona dan diam saja saat Om Benny menghampiriku. Selain kaget, malu dan terpesona, ada terselip keinginan untuk mengetahui sampai di mana keberanian laki-laki ini. Tapi “..ahh” gila pikirku, karena jantungku terasa berdenyut kencang, hingga tak sadar aku malah menutup mata.

Tiba-tiba kurasakan tangan Benny mengelus pundak dengan lembut, sejenak anganku melayang terbayang adegen yang pernah kulihat. Dengusan udara hangat menerpa wajahku. Darah mudaku malah terasa meletup-letup, seakan aku tak kuasa menolak dan diam saja saat daguku diangkat, hembusan nafas hangatnya mulai menerpa wajahku, degup jantungku semakin kencang, membuatku tak berdaya saat bibirku merasakan hangatnya bibir Om Benny yang lembut dan tubuhku semakin menggigil saat hidungku mencium bau parfum yang dikenakan Om Benny. “Ohh” aku ingin meronta, tapi hanya desahanku saja yang keluar, perasaanku tak karuan “..oohh”.

Aku hanya bisa terdiam saja, dia terus mengulum bibirku, membuat sedotan-sedotan kecil, dan menggelitik ujung bibir mungilku dengan hangat. Diperlakukan seperti itu aku semakin menggigil dan hanya mampu mendesah desah, “Ahh.., Oohh.., Jangan nakal Mas”, pintaku. Aku belum pernah merasakan hal seperti ini. Tapi lama kelamaan ciumannya terasa hangat dan menimbulkan rasa geli yang nikmat, sehingga akhirnya aku membalas dan mengimbang ciumannya sekali sekali. Perasaanku melayang ringan dan nyaman. Om Benny makin berani menyusupkan tangannya ke pantatku yang tidak terlidung itu, “aahh!”, aku kaget sejenak dan berusaha menghalangi tangannya, tapi aku ternyata hanya sanggup memegangnya saja, ada perasaan tidak rela untuk mengakhiri perasaan nikmat ini. Makin lama elusan-elusan lembut dipantatku itu menimbulkan perasaan nikmat yang lain.

Akhirnya aku memberanikan diri untuk membalas lumatan-lumatannya, detak jantungku semakin bertalu-talu dan badanku semakin bergetar, rasa maluku memudar, sambil merintih rintih, “Ooom.., ahh.., ahh.., Uhh”, vaginaku mulai terasa basah dan terasa geli tapi nikmat, “Ohh..”

Tangan Om Benny yang satu lagi mulai menyusup di antara ketiakku, mau tak mau kedua tanganku menjadi terangkat, “Ahh.., Omm.., ahh.., uuhh”, akal sehatku entah melayang ke mana, kini tangan Om Benny lebih bebas menelusuri tubuhku, tangan kiri menopang punggung, tangan kanannya terus mengelus bagian-bagian yang sensitif di pantat, ini membuat perasaanku makin melambung, “Ssst.., ahh”. Kemudian tangannya bergerak naik, hingga handuknya makin terangkat ke atas, badanku serasa lemas tak berdaya, ketika kaki kiri Om Benny dinaikkan dan mendudukkanku di atas tempat tidur. Kakinya terasa hangat di punggung, dia tidak memberikan kesempatan kepadaku untuk berfikir sehat, Sambil terus melumat bibir, ujung jari tangan kanannya beralih mengelus pahaku naik pelan ke arah pangkal paha, kepalang tanggung tubuh bagian bawahku tidak tertutup apa-apa, membuat dada ini makin berdegup dan serasa darahku mendesir, membuatku kembali merintih-rintih nikmat, “Ahh.., ahh.., uhh”, sebelum mencapai pangkal paha jarinya bergerak turun lagi, karena geli aku kembali merintih.

Tanpa menyentuh vaginaku yang mulai basah karena birahiku mulai bangkit, tangan kanan Om Benny terus naik dan meremas-remas lembut tetekku yang masih tertutup handuk, “Ahh.., Omm.., ahh.., Uhh”, aku semakin merintih rintih nikmat, perlahan tangan Benny mulai membuka handuk dari atas dadaku dan tanpa malu lagi kubiarkan hingga terbuka, tetekku menyembul diantara handuk yang tersingkap tanpa ada perlawanan sedikitpun.

Kurasakan udara hangat di telinga, “Kamu benar-benar gadis yang cantik, dan telah tumbuh dewasa Des, tubuhmu begitu indah”, gumamnya lirih, membuat tubuhku makin bergetar dan nafasnya sesak menahan gejolak di dada mendengar pujian itu, kemudian Om Benny menarik kakinya dan merebahkanku di tempat tidur, Akupun mulai merasa sayang untuk menolak, “..ahh”, aku mendesah kecil tanpa disadari.

Om Benny kelihatannya tahu gejolak birahiku semakin membara. Tangannya mengusap lembut dari telinga turun ke leher, mengusap lembut buah dadanya yang terbuka dan sebaliknya beberapa kali. Aku merasa terbuai seakan anganku melambung, aku kembali pasrah saja saat Om Benny mengulum bibir dengan lembut dan hangat, ada perasaan di hati untuk terus menikmati belaian belaian lembut itu. “Ja.. jangan Om.., ahh”, kedua tanganku serasa lumpuh dan tidak berusaha menahan tangan Om Benny yang kemudian merenggut handuk itu serta melemparnya ke sisi ranjang, sekilas kulihat mata Om Benny menyapu ke seluruh tubuh bugilku.

Aku menggelinjang-gelinjang geli dan nikmat saat jemari itu menari dan mengusap lembut di atas buah dadaku yang mulai berkembang lembut dan putih, seraya terus berpagutan, perasaan nikmat, geli dan anganku melambung kembali saat jemari itu mempermainkan puting susu yang masih kecil dan kemerahan itu. “Omm.., aahh.., uuhh.., ahh”, birahiku makin memuncak, “..ngghh..”, vaginaku semakin basah. Tanpa sadar kepalanya makin kudekap.

Perasaannya melambung kembali ketika dirasakan buah dadaku kembali di cium, dijilati dan diisap lembut. “Uuuhh” sehingga dia makin mendekap kepala Om Benny, vaginaku makin basah, dan membuatnya semakin memuncak. “Om.., ahh, terus.., ahh.., sst.., Uhh”, Aku terus merintih rintih nikmat, semetara Om Benny terus memainkan buah dadaku.

“Omm.., Aahh”, Om Benny tidak mempedulikan rintihanku, bahkan mulai membuka celana dalamnya sendiri. Aku melihat sesuatu menonjol keluar, aku kaget, malu, tapi ingin tahu, “..aahh”. Aku makin terpana ketika melihat tubuh bugilnya. Burung itu berdiri dengan tegak dan gagah dan panjang, bentuknya sungguh menawan dengan ujung bulat dan bersih. Melihat burung itu dadaku bagai diketuk-ketuk dengan palu.

Aku mulai merapatkan kaki, ada perasaan risih sesaat kemudian hilang berganti dengan nafsu yang kembali melambung. “Ahh..”, dia diam saja saat dia kembali mengulum bibir dan nafasku seperti sesak menahan gejolak birahi, saat tanganku dibimbing ke bawah, di antara pangkal paha laki-laki itu, aku hanya menurut saja karena tidak kuasa menolak, kurasakannya sesuatu yang keras bulat, hangat dan panjang, Aku sempat sejenak mengelus-elus benda itu karena keingintahuanku, tapi kemudian perasaan malu muncul, kaget.

Tapi, “Aahh” aku tak sempat berfikir lain, Om Benny tidak memberi kesempatan sedikitpun padaku, ketika puting tetekku yang mungil mulai berdiri tegak dan mengencang dihisap kecil dan dilumat, vaginaku terasa makin geli dan makin basah, dan membuat birahiku memuncak. “Ahh.., ahh.., teruus.., ahh.., ohh”, sambil terus memainkan putingku, tangan Om Benny terus menari naik turun antara lutut paha sampai pangkal paha yang putih mulus, tanpa sadar karena kenikmatan pangkal pahaku mulai membuka kembali perlahan, dia mengusap-usap lembut di bawah pusar yang mulai ditumbuhi rambut, pangkal paha, dan pantat. “Truuss.., aahh.., Uuuhh”, karena kegelian yang nikmat aku mulai membuka paha makin lebar, jari Om Benny yang nakal mulai menyusup dan mengelus bibir vaginaku, birahiku memuncak sampai kepala “Om nikmat.., ahh.., terus ahh.., Ohh”. Aku menggelinjang dan berahiku makin membara serasa melayang. “Ahh.., teruuss.., Ooohh”.

Om menempatkan kakinya di antara kedua pahaku perlahan dan aku sudah tidak peduli lagi akibat kepala ini dipenuhi gejolak birahi, bahkan sesekali aku mengangkat pantat mengimbangi elusan lembut di bibir vagina yang basah. “Om.., ahh.., terus Om, ahh.., Uhh”.

Vaginaku yang basah terasa geli dan gatal yang nikmat sampai ujung kepala. Aku kagum melihat burung itu berdiri tegak dengan gagahnya, sedangkan vaginaku semakin geli dan gatal, aku tidak peduli lagi apa yang akan terjadi dengan keperawananku, aku telentang dan mulai mulai membuka lebar-lebar pahaku.

Aku makin tertegun saat Om Benny berada di atasku dengan burung yang tegak berdiri. Sambil bertumpu pada lutut dan sikunya, bibir Benny melumat, mencium, dan kadang menggigit kecil menjelajahi seluruh tubuh yang sensitif. Kuluman di puting yang disertai dengan gesekan-gesekan ujung burung ke bibir vagina tampaknya dilakukan dengan hati-hati, makin membasah membuat nikmat tersendiri. “Omm.., ahh.., terus ssts.., ahh.., uhh”, aku makin memuncak sampai kepala terasa kesemutan, kupegang burungnya. “Ahh..” terasa hangat dan kencang. Vaginaku semakin basah geli dan gatal yang nikmat sampai ujung kepala, “aahh”.

Aku tak tahan lagi, kubimbing dan kuusap-usapkan ujung burung itu ke lubang vaginaku, aku menginginkan burung itu masuk ke lubang dan merojok vaginaku yang sudah terasa sangat geli dan gatal, “Uhh.., aahh”, sambil merintih rintih. Dan dia mulai memainkan ujung burungnya sampai menyenggol-nyenggol selaput daraku. “Ooohh masukkan aahh”.

Setelah beberapa saat, dengan hati-hati dan pelan-pelan ujung burung yang keras, hangat tapi lembut itu mulai masuk dan menembus selaput daraku, hatiku berdesir, “aahh”, aku mengejang saat selaput dara itu robek ditembus benda yang besar dan keras itu, tidak sakit, mungkin karena birahiku telah memuncak, bahkan nikmat, burungnya terasa terus masuk perlahan sampai setengahnya, ditarik pelan-pelan dengan hati-hati. “Ahh..”, terasa asing tapi menyenangkan.

Om Benny tidak mau terburu-buru karena dia tidak menginginkan lubang vagina yang masih agak seret itu menjadi sakit karena belum terbiasa dan belum elastis, burungnya masuk lagi setengah, “Ahh.., Ohh..”, kali ini aku benar-benar melambung, aku hanya merasakan nikmat kegelian yang memuncak saat kurasakan burung itu keluar masuk merojok vagina, dan aku mulai menggelinjang, mengimbangi gerakan-gerakan Om Benny sambil mendekap pinggang, pangkal pahanya kubuka lebar-lebar. “Omm.., ahh.., terus.., ahh.., Uhh”, burungnya terus menghunjam semakin dalam dan leluasa. Ditarik lagi, “Aahh..” dan masuk lagi, lubang vagina itu makin lama makin mengembang, hingga burung itu masuk sampai mencapai pangkalnya beberapa kali.

Aku merasakan nikmat yang memuncak di kepala, perasaan melayang di awan-awan, semakin lama aku menahan gejolak birahi, tubuhku semakin bergetar-getar dan makin mengejang, dan sampai tak dapat tertahankan lagi, “aahh.., oohh.., uuhh”, vaginaku berdenyut-denyut melepas nikmat, perasaan ini serasa lega dan tersirat rasa senang, dan tubuhku lemas, karena telah mencapai puncak orgasme. Ada perasaan bangga yang menyelimuti dirinya.

Om Benny kini semakin cepat merojok keluar masuk lubang vaginaku, “Ahh.., terus ahh..”, aku kembali merasakan nikmat yang memuncak. Badanku kembali bergetar dan mengejang, begitu juga dengan Om Benny. “Ahh.., Ooohh.., Ohh.., aahh!”, terasa sesuatu menyembur hangat ke dalam vagina yang masih berdenyut nikmat.

Om Benny mengeluarkan burungnya yang terpercik darah perawanku dan cairan bening, dia berbaring di sebelahku, memeluk dan mengusap kepala, aku merasa impianku jadi kenyataan, merasa aman dan nyaman, tidak ada perasaan menyesal kehilangan keperawanan, apalah gunanya keperawanan dibandingkan kenikmatan yang diberikan Om Benny barusan dan aku tidak ingin merusak keluarganya yang harmonis, aku cukup puas bila Om Benny tetap memperhatikanku. Aku tidak mau menuntut tanggung jawab, karena semua kulakukan dengan rela. Kemudian dia tersenyum puas dan aku merebahkan kepala di atas dada laki-laki yang telah memberi kenikmatan sampai aku tertidur pulas.

Sejak saat itu aku menjadi semakin ketagihan, kami selalu meluangkan waktu, baik di rumah atau di penginapan sepulang sekolah, tanpa setahu Tante Tina tentunya.

Pos ini dipublikasikan di Uncategorized. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s